Senyum kaya orang gila.

Aneh ya, pas baca judul post-nya (?). “Senyum kaya orang gila”. Apa lagi yang dialami ni orang.

Itu gw juga bingung mau nentuin judulnya apa? Karena gw bukan seorang ahli penentu judul *loh.

So, kali ini gw mau berbagi pengalaman. 

Gw kemaren baru aja membaca habis satu novel dalam sehari, Yup! Extra vroh baca-nya. Novelnya itu judulnya Miss Pesimis Karya Alia Zalea dan. . .  itu novel kayanya bikin gw melted sampe gak tersisa. Mungkin ada beberapa bagian, kata ataupun apalah yg di novel itu gak gw mengerti, terus gw tanya sama kaka gw.

“Gila lo, belom dewasa baca beginian!” Sambil jitak gw dan marah-marah gak jelas.

Gw bingung setengah mati. Gw berusaha mencari arti dari bagian yg gak gw ngerti, dan malah di marahin abis-abisan, kalo diibaratkan kaya gini-nih.

Lo lagi jalan-jalan terus ngeliet baju di estalase suatu toko, terus lo tertarik dan baru aja berniat membeli, tiba-tiba lo ketemu dengan pemilik toko dan dituduh “Mau  mencuri ya?”

Kesel gak lo? gw aja kesel apa lagi lo?.

Karena habis dimarahin sama kaka gw, akhirnya gw memutuskan untuk gak nanya sama kaka gw lagi seumur hidup gw *lebay.

Oke, Next. Gw suka banget ceritanya, kenapa? karena pas gw baca ni novel, gw serasa bercermin. [bukan, bukan hilangin pikiran gw bercermin beneran atau bercermin karena tokoh perempuannya cantik dan gw merasa cantik juga, HILANGIN]

Pas di bab 2 MASA LALU, disitu Si Alia atau Si penulis mengenalkan karaket utama yaitu Si cewek yang bernama Adriana Amandira. Nah gw jadi spoiler sebentar ya.

Si Dri ini [gw pendekin sedikit ya namanya, supaya gw gak ribet] pernah jatuh cinta sama seorang cowok waktu smp, [dan gw pernah juga, tapi gw waktu sd] Dri selalu dibayangin oleh cowok smp-nya itu [untuk mau tahu namanya baca aja ya novelnya] sampe umur tiga puluh tahun. Kebayang gak sih? segitunya Dri cinta sama cowok smp itu.

Waktu sd, saat kelas 6. Gw pernah ketemu cowo yang ganteng sekaligus cantik, tapi masih banyak gantengnya. Hahahahahaha. Itu cowok pernah jadi temen deket gw. Well, cara tu cowo deketin gw lucu banget. [gw senyum-senyum sendiri loh, pas ngetik ini sumpah deh].

Kembali ke Miss Pesimis, Dri pernah ingin menghubungi tu cowok, tapi gak berani [ya elah se-mainstream nya gw juga, gak ada sejarah cewe hub cowo duluan]. Kemudian atas takdir tuhan, *jiahhh. Dri bertemu dengan cowo itu dan udh dalam keaadan “punya orang” alias udh bertunangan dan dikit lagi  marrige.

Gw sempet punya pikiran gila seperti ini…

“Tu cowo bakal batal nikah, karena tahu Dri suka sama dia semenjak smp dan pacaran sama Dri terus happy end”

atau

“Dri bakalan sakit hati karena ternyata cinta dia bertepuk sebelah tangan dan akhirnya tu cowo tetep melanjutkan marrige-nya dan sad end

Tapi Si Penulis gak ngizinin kita untuk bisa menembak jalan akhir cerita itu. Karena dimunculkan lagi karakter baru yang ternyata itu adalah Si pemeran utama cowo.

Gw, pas baca dari bab 1, gw kira pemerannya Dri sama Ervin [nama pemeran utama cowo]. Gw udh bener diawal karena di bab 1, ada ‘kecelakaan dengan ervin’. Tapi gw sempat dikecohkan dengan bab 2, dan menganggap bahwa Baron-lah [nama cowo smp itu] pemeran utama sebenernya.

Lalu pas baca bab 3, ‘serapah’ pun keluar dri mulut gw. “Shit, Gw Terkecoh”.

O iya, pas baca bab 3, itulah gw melted. Adegan dimana si Dri dan si Ervin naik pesawat dan si Ervin perhatian sejadi-jadinya sama Dri. Beuhhhhhh… romantis banget vroh.

Buat para-para cowo yang sempet baca ini, asal kalian tahu ya. 

Untuk mendapatkan kesan romantis itu dan untuk melelehkan hati seorang perempuan, gak harus dengan sesuatu yg ribet dan mahal, terkadang hanya cukup dengan tingkah-tingkah yang sederhana dan alami bisa juga kok. Percayalah.

-Nanda Teguh-

Wkwkwkwkwkwkwkwk.

Owh, fakta yang baru gw temukan, ternyata novel Alia Zalea saling nyangkut. Maksud gw novel dia yang Miss Pesimis dengan Blind Date. Kalo yang Miss Pesimis menceritakan kisah cinta sang adik, sedangkan yang Blind Date menceritakan kisah cinta sang kakak.

Oh iya untuk yang penasaran dan pengen baca novelnya Alia Zalea yang Miss Pesimis, siliahkan klik ini AliaZalea—Miss-Pesimis.

Gw gak cerita apapun soal novelnya yang satu lagi, karena jujur aja gw gak dapet feel roman di sana. Gw cuman dapet di novel Alia yang ini.

-Pesan untuk Alia Zalea-

Kalo lo baca post gw yang ini, gw sangat-sangat-sangat berterima kasih, karena lo mau membacanya, karena lo mau membuang kouta secara percuma, karna lo udh mau bikin mata lo lelah dengan membaca ini yang bisa dikatakan ada beribu typo tersebar diatas sana.

Gw gak kenal sama lo, seperti tau tanggal lahir lo atau sedikit aja informasi tentang lo. Gw hanya tahu lo sebatas karya lo. Tapi demi gw sendiri, Karya lo yang Miss Pesimis Keren abis.

Makasih sekali lagi karena lo, gw jadi bisa baca novel yang sederhana tapi mean. Tetap berkarya ya, ditunggu karya selanjutnya.

-Nanda Salsabilaviani-

Advertisements

2 thoughts on “Senyum kaya orang gila.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s